Selamat Jalan Jurnalis Senior, Canda Tawamu Tetap Kami Kenang

  • Share

JAKARTA,Deteksionline.com – Salah seorang insan pers terbaik yang rutin menjalankan tugas jurnalistik di Polda Metro Jaya, Takdir Siregar dikabarkan wafat, Minggu (5/9/2021) pagi di RS Anna Medika, Pekayon, Kota Bekasi, dikarenakan sakit.

Semasa hidup, Takdir dikenal sebagai sosok wartawan yang kritis. Namun, dibalik sikap tersebut, terselip gaya khasnya yang kerap menebar candaan terhadap setiap orang yang mengenalnya.

Buktinya, pada Sabtu, 4 September 2021 malam, pria yang bekerja pada media cetak Harian Lampu Hijau (Rakyat Merdeka Group) ini masih sempat melontarkan leluconnya di salah satu grup WhatsApp kalangan wartawan peliputan Polda Metro.

“Sory numpuk nih, ga sempat share. Caplok sana caplok sini ajalah. Iya Opah, tapi gimana masih bikin berita…,” demikian tulis Takdir menimpali pernyataan wartawan yang lain diakhiri emoji tertawa.

Sebelumnya lagi, Takdir juga membagikan foto Surat Izin Mengemudi (SIM) A dan C yang baru saja dirinya peroleh dalam grup yang sama.

“Menunggu seharian nih, lulus teori dan praktek,” katanya.

Kegemaran dalam hal bercanda pun tak terlupakan bagi rekan sesama pewarta.

“Beliau sosok humoris kocak dan apa adanya, tidak pernah membedakan antara junior dan senior serta tidak memandang media , kritikannya yang tajam terkesan melucu yang menjadi ciri khasnya. Selamat Jalan Opung Takdir,” kata Herzan wartawan telusurnews.com.

Insan pers lainnya, Danang Fajar juga tak menyangka jika perkataan almarhum soal ‘nasib’ menjadi penuturan terakhir kali yang ia dengar langsung.

“Belakangan sering denger dia ngomong, nasib orang enggak ada yang tau, malam ini bisa dia, dia atau dia atau bahkan kita (nunjuk orang yang ada di balai Wartawan Polda Metro) yang meninggal. Sambil mengeluarkan ketawa-ketawa khasnya,” ucap Danang.

Memori kebersamaan dengan almarhum sejak belasan tahun silam juga terbersit di pikiran Sadono Priyo, wartawan Suarakarya.id.

Dia bilang, Takdir kala muda sangat bersemangat dalam menyusun karya jurnalistik. Bahkan, sampai bermalam di Mapolda Metro Jaya.

“Saya mengenal Takdir sejak 20 tahun lalu. Dia wartawan di harian Lampu Merah. Saat masih bujangan sering tidur di balai wartawan. Tak jarang dia kerap nemu berita eksklusif, dan membuat geger pemberitaan. Dia juga aktif di ke pengurusan FWP (Forum wartawan Polri) dan menjadi panitia kegiatan,” tutur Dono, demikian ia biasa disapa.

Dono mengungkapkan bahwa ada suatu janji yang belum terlaksana dengan almarhum soal pantai.“Khusus kenangan dengan almarhum, karena sedang musim Pandemi sebenarnya saya dan dia berencana mandi di pantai Ancol, untuk kesehatan. Tapi, rencana ini belum kesampaian, almarhum tiba-tiba di panggil sang Khalik. Saya cukup terpukul. Dan semoga Takdir beristirahat dalam damai Tuhan,” paparnya.

Ucapan belasungkawa pun turut disampaikan oleh dua mantan Ketua Forum Wartawan Polri (FWP) Gardi Gazarin dan Naek Pangaribuan.

Ucapan belasungkawa pun turut disampaikan oleh abus wartawan satunusantaranews selamat jalan pejuang tinta Seniorku, abangku, sahabatku, temanku, hampir tiar hari kita bersama pulang pun bareng, begitu singkat waktu kita bersama,

“Selamat jalan kawan. Engkau teman yang baik dan selalu ceria. Sampai ke rumah Bapa dan hidup kekal buat selamanya. Amen,” ujar Gardi.

Sedangkan Naek Pangaribuan terkenang soal kegigihan almarhum dalam menjalankan profesinya.

“Baru liat WA. Baru pulang Ibadah. Kaget Lae Takdir telah mendahului kita semua. Wartawan gigih, selamat jalan lae Takdir..Turut berduka,” tandas Naek.

Diketahui, Takdi Siregar wafat pada usia yang ke-48 tahun. Ia meninggalkan seorang istri dan seorang putri yang baru saja memulai pendidikan Sekolah Dasar (SD).

Selamat jalan senior, kawan, sahabat kami Takdir Siregar. Kebaikan serta guyonanmu selalu kami kenang. Kini, Pojok Semanggi Balai Wartawan Polda Metro Jaya akan sepi. Tiada lagi candamu. (Tim).

 183 total views,  2 views today

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *