Sambut kepulangan 171 ABK dari Fiji di Terminal 3 Kedatangan CGK

  • Share

Jakarta,deteksionline.com- Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Benny Rhamdani menyambut kepulangan 171 Anak Buah Kapal (ABK) dari Fiji di Terminal 3 Kedatangan Internasional Bandara Soekarno-Hatta Tangerang, CKG, Banten. Para ABK umumnya telah menyelesaikan masa kontrak kerja (Sign off) di kapal berbendera China, Vanuatu, Fiji serta Taiwan. Namun dikarenakan kebijakan lockdown di negara Fiji, mereka tertahan dan tidak dapat langsung pulang ke Indonesia.

Kepulangan 171 PMI ABK ini juga disertai dua jenazah PMI yang meninggal akibat sakit yang diderita, ditunjukkan dengan surat keterangan kematian dari KBRI Suva. Kedua ABK tersebut yakni Satrian Ndikele asal Sulawesi Tenggara, dan Tugiyono asal Brebes, Jawa Tengah.

Kepala BP2MI mengapresiasi koordinasi antara BP2MI dan Kementerian Luar Negeri sehingga kepulangan menggunakan pesawat charter Garuda dapat terlaksana. “Sebetulnya sangat sulit untuk dapat pulang ke Indonesia dalam kondisi Pandemi Covid-19 saat ini, tapi dengan negosiasi yang dilakukan Kemlu RI, Penerbangan Garuda dapat menjemput teman-teman PMI” terang Benny.

Benny menerangkan kepada para PMI ABK bahwa saat ini Negara melalui BP2MI menjadi garda terdepan dalam pelindungan pekerja migran Indonesia. “Sambutan luar biasa harus kami berikan kepada para pejuang devisa sebagai warga negara VVIP yang telah menyumbang pendapatan terbesar negara setelah sektor migas yakni sebesar 159,6 Triliun per tahun. Saat ini di bandara Soekarno-Hatta telah ada lounge yang khusus ditujukan untuk para PMI” tambahnya.

Direktur Perlindungan WNI Kemlu RI, Judha Nugraha menyatakan bahwa para PMI harus senantiasa waspada dengan banyaknya modus kejahatan dan penipuan yang mengiming-imingi gaji besar ke luar negeri. “Para ABK yang memiliki buku pelaut harus mencari Perusahaan penempatan yang jelas keberadaannya, sehingga apabila terjadi hal-hal yang merugikan, misalkan gaji yang tidak dibayar, atau penganiayaan, kita tahu kita harus mengejar kemana” paparnya.

Para PMI ABK kemudian dimobilisasi menuju Wisma Atlet untuk menjalani isolasi dengan menggunakan bis yang telah disediakan. Kepala BP2MI berpesan kepada para PMI untuk melaporkan segala tindak merugikan yang mereka alami kepada BP2MI “Silahkan datang ke tower 10 lantai 1 Wisma Atlet dan cari petugas dengan simbol BP2MI apabila saudara – saudara mengalami kendala atau tindakan pemerasan ketika berada di Wisma Atlet” tegasnya…(budi)

 172 total views,  3 views today

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *