Bos MNC Grup Merasa SMS Kepada Jaksa Yulianto Bukan Ancaman

  • Share
harry tanoe
Ketua Umum Partai Perindo dan juga CEO MNC Grup Harry Tanoe Sudibyo. (Ist)
JAKARTA, DETEKSIONLINE.COM – Ketua Umum Partai Persatuan Indonesia (Perindo) yang juga CEO MNC Grup Hary Tanoesoedibjo baru saja selesai diperiksa sebagai saksi terlapor dalam kasus dugaan melakukan ancaman melalui pesan singkat kepada Kepala Sub Direktorat Penyidik Tipikor Kejaksaan Agung, Yulianto, di Bareskrim Polri, Jalan Cideng Barat Dalam, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (12/6/2017).
“Pemeriksaan dari kasus dulu yang lama. Awal tahun 2016 yang lalu. Jadi ada permintaan penambahan keterangan. Ini kasus SMS (short message service) yang saya sampaikan waktu itu ke jaksa Yulianto,” ujar Hary Tanoe di Bareskrim Polri.
Dulu sempat beredar kabar pesan tersebut diduga terkait dengan kasus penyidikan Kejaksaan Agung dalam perkara dugaan korupsi pada restitusi (ganti kerugian) pajak yang diajukan PT. Mobile-8 Telecom Tbk periode 2007-2009. Untuk diketahui bahwa Hary Tanoe merupakan pemilik Mobile-8.
Bos MNC Group mengakui memang pernah mengirimkan pesan seperti yang dijadikan bukti oleh Yulianto. Namun, ia membantah tujuannya untuk mengancam.

“Tanggal 5 Januari 2016. Waktu itu saya SMS ke jaksa Yulianto yang intinya berbunyi ‘Mas Yulianto, kita buktikan siapa yang salah dan siapa yang benar. Siapa yang profesional dan siapa yang preman,'” ujar Hary Tanoe.

Sedangkan di paragraf kedua, kata Hary Tanoe, ia menuliskan pesan yang isinya: “Anda harus ingat kekuasaan itu tidak akan langgeng. Saya masuk ke politik antara lain salah satu penyebabnya mau memberantas oknum-oknum penegak hukum yang semena-mena, yang transaksional yang suka abuse of power. Catat kata-kata saya di sini, saya pasti jadi pimpinan negeri ini. Di situlah saatnya Indonesia dibersihkan.”

Pesan tersebut tidak ditanggapi oleh Yulianto. Kemudian pada tanggal 7 Januari 2016, Hary Tanoe kembali mengirim pesan tersebut melalui aplikasi WhatsApp dengan sedikit tambahan pada paragraf kedua.

“Kasihan rakyat yang miskin makin banyak. Sementara negara lain berkembang dan semakin maju,” demikian bunyi pesan WA tersebut.

Dalam proses pemeriksaan yang dilakukan penyidik, Hary Tanoe menjelaskan bahwa pesan yang ia kirim kepada Yulianto tidak mengandung unsur ancaman.

“Kalau kita lihat paragraf pertama, ini bukan ancaman. Yang mengatakan siapa yang salah dan siapa yang benar. Siapa yang profesional dan siapa yang preman, karena saya mengajak yang bersangkutan untuk membuktikan siapa yang benar dan siapa yang salah,” kata Hary Tanoe.

Pun demikian pula dengan isi secara keseluruhan pesan yang ia kirimkan kepada Yulianto. Kata dia, tidak sedikitpun ada kalimat yang dapat dikatakan sebagai ancaman.

Yulianto melaporkan Hary Tanoe ke Siaga Bareskrim Polri atas dugaan melanggar Pasal 29 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi Transaksi Elektronik, dan terancam hukuman penjara paling lama 12 tahun penjara dan atau denda paling banyak 2 miliar.

 

 424 total views,  1 views today

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *