IPW : Polri Harus Profesional Agar Penjarah Bansos dan Hibah Tidak Lolos Dari Jerat Hukum

  • Share

 

neta s pane
Presideum IPW Neta S Pane (foto; Ist)

Jakarta,deteksionline.com Penyidik Bareskrim dihimbau agar lebih cermat dan profesional, sehingga para koruptor yang menjarah dana bantuan sosial (Bansos) maupun hibah dari Pemprov DKI Jakarta bisa ditangkap serta dibawa ke pengadilan. Jika para penyidik tidak cermat dan tidak profesional, para penjarah tersebut akan mudah lolos dari jeratan hukum.

Ind Police Watch (IPW) mendukung langkah Polri untuk membongkar semua penyelewengan dana Bansos dan hibah, baik di Jakarta maupun daerah, agar dana itu benar-benar bermanfaat bagi masyarakat. Namun mencampur adukkan antara dana Bansos dan dana hibah, seperti dalam kasus pemanggilan cawagub DKI Sylviana Murni adalah kesalahan fatal. Sebab menurut Permendagri No 32 tahun 2011 dana Bansos dan hibah itu berbeda. Jadi, kalau dana hibah diperiksa dengan pendekatan dana Bansos, ini ibarat sakit kanker diperiksa dengan pola penanganan sakit jantung. Yang terjadi adalah malpraktek dan para penjarah dana hibah tidak akan bisa tertangkap.

“Bisa fatal jika mencampuradukan antara dana dan dana Bansos, sebab menurut Permendagri No 32 tahun 2011 dana Bansos dan hibah itu berbeda. Jadi, kalau dana hibah diperiksa dengan pendekatan dana Bansos, Yang terjadi adalah malpraktek dan para penjarah dana hibah tidak akan bisa tertangkap atau lolos dari jerat Hukum,” ujar Presideum IPW Neta S Pane dalam siaran persnya kepada wartawan di Jakarta, Senin (23/1/2016).

IPW berharap Polri mendata semua dana hibah dan Bansos serta mengusut penyalahgunaannya agar pelakunya bisa dijerat dengan pasal korupsi. Sebab isu isu penyalahgunaan dana hibah dan Bansos sangat marak, terutama menjelang Pilkada.  Namun Polri jangan sampai diperalat pihak tertentu untuk mengkriminalisasi pihak lain. Apalagi pihak itu melaporkan ada penyelewengan dana Bansos, padahal dana yang dimaksud adalah dana hibah dan penyidik tidak lagi chek and richek, akibatnya salah kaprah.

Dampaknya Polri dikecam, sementara pengemplang dananya lolos. Sikap profesional sangat dibutuhkan agar Polri bisa menjaga uang negara tidak dikemplang para koruptor. Selain itu Polri sebagai institusi penerima dana hibah dari Pemprov DKI juga harus menjadi pelopor, untuk membuka secara transparan penggunaan dana itu, sehingga tidak muncul dugaan-dugaan negatif dari publik.

“Nah jika sudah demikian maka pihak Kepolisian yang akan dikecam oleh khalayak banyak, sementara kaum penjarah dapat lolos dari jerat hokum,” tutup Neta. (Yori/Ulis)

 

 492 total views,  1 views today

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *